Hukrim

Eks Kapolsek dan Oknum Polisi Tipu Tukang Bubur Rp 310 Juta

×

Eks Kapolsek dan Oknum Polisi Tipu Tukang Bubur Rp 310 Juta

Sebarkan artikel ini
Oknum Polisi Ilustrasi

Tapakbatas.com – Polda Jawa Barat menetapkan dua oknum polisi sebagai tersangka penipuan terhadap tukang bubur di Cirebon.

Dua orang tersangka yakni mantan Kapolsek Mundu berinisial AKP SW dan ASN yang bekerja di Yanma Mabes Polri berinisial N.

Keduanya ditetapkan sebagai tersangka terkait praktik pungutan perekrutan bintara 2021 terhadap Wahidin yang berprofesi sebagai tukang bubur.

Dimana, para tersangka menjanjikan kepada Wahidin bisa meloloskan anaknya masuk anggota polri dengan menyetor sejumlah uang.

Namun, setelah menyetor uang sebesar Rp310 juta, anak tukang bubur tersebut gagal lolos menjadi anggota polri.

Kini kedua polisi yang ditetapkan sebagai tersangka itu dikenakan pasal 372, 378 junto 55 dengan ancaman hukuman 4 tahun.

Tersangka juga masih dalam proses pemeriksaan kode etik karena saat melakukan pungutan bintara keduanya masih aktif sebagai anggota polri.

Kabid Humas Polda Jawa Barat, Ibrahim menegaskan, dalam perekrutan calon anggota polri tidak bisa dipengaruhi, karena mekanisme sistem yang diterapkan sangat ketat.

“Apa yang sudah dilakukan SW dan N sangat tidak benar dan sudah mencoreng proses penerimaan rekrutmen polisi, walaupun kejadiannya tahun 2021,” kata Ibrahim dalam konferensi pers di Makapolres Ciko, Senin (19/6/2023)

Ibrahim menuturkan, keduanya memiliki peran masing-masing dalam perkara dugaan penipuan terhadap tukang bubur di Cirebon ini.

Dalam kontruksi kejadiaannya, Ibrahim mengungkapkan, SW berperan sebagai perantara terhadap tersangka N.

Kendati demikian, Ibrahim menegaskan, juga ada kesalahan unsur pelanggaran pidana yang dilakukan SW.

“Karena yang bersangkutan polisi aktif dilakukan juga kode etik sehingga saat ini di tempatkan khusus di Polda Jabar untuk dilakukan pemeriksaan,

Kemudian terkait dengan kejadian ini SW ditarik ke Polda dimutasi sebagai Pama dalam rangka pemeriksaan,” jelasnya.

Dalam kesempatan ini Ibrahim mengimbau kepada masyarakat untuk tidak memercayai pihak tertentu yang menjanjikan bisa meloloskan menjadi anggota polri saat rekruitmen.

Pasalnya, kata dia, hal itu sudah dipastikan upaya penipuan.

“Seperti yang terjadi saat ini, memang kami sangat prihatin dengan kondisinya karena penerimaan tersebut sudah cukup baik dengan sistem yang baik tidak bisa dipengaruhi,” ujarnya.

Sementara itu, Kapolres Cirebon Kota, AKBP Ariek Indra Sentanu mengungkapkan, mengenai keterlibatan Aipda H yang diketahui sebagai menantu dari SW dan telah menghambat laporan

Ia memastikan yang bersangkutan sudah menjalani sidang dan hukuman.

“Mengenai keterlibatan Aipda H dan D, sudah menjalani vonis, dan disanksi penanganan perkara. Sampai saat ini sudah menjalani hukuman dan sidang dan kondisinya sudah menjalani hukuman, sidang dan vonisnya hukuman disiplin,” pungkasnya

 

 

Editor : Ian

Dua Ibu Rumah Tangga di Makassar Duel Pakai Pisau (Ilustrasi)
Hukrim

Tapakbatas.com- Dua Ibu Rumah Tangga (IRT) di  Makassar terlibat duel dengan menggunakan senjata tajam jenis pisau. Peristiwa tersebut terjadi di Jl Poros Ketimbang, Kecamatan Biringkanaya, Makassar, pada Senin (13/5/2024). Dari…

Penjual Mi Ayam Diringkus Unit PPA Polrestabes Semarang
Hukrim

Tapakbatas.com– Seorang pedagang mi ayam bernama Sholihin (56) Diringkus Unit PPA Polrestabes Semarang. Dia beberapa kali memperkosa anak di bawah umur yang merupakan tetangganya sendiri. Wakasatreskrim Polestabes Semarang, Kompol Aris…

(Ilustrasi)Pelaku TPPO atau Human Trafficking Diringkus Polisi
Hukrim

Tapakbatas.com– Pelaku Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO) atau Human Trafficking di Kabupaten Pinrang. Diringkus Polisi. Pelaku TPPO dengan inisial S, yang beralamat di jalan Tinumbu-Makassar, ditangkap pada hari Jumat lalu…