Politik

Mantan Kepala BIN Menilai Ada Potensi Rusuh Jika Terjadi Kecurangan Pemilu

×

Mantan Kepala BIN Menilai Ada Potensi Rusuh Jika Terjadi Kecurangan Pemilu

Sebarkan artikel ini
Mantan Kepala BIN Menilai Ada Potensi Rusuh Jika Terjadi Kecurangan Pemilu
Mantan Kepala BIN Menilai Ada Potensi Rusuh Jika Terjadi Kecurangan Pemilu

Tapakbatas.com – Mantan Kepala BIN sekaligus Wakil Ketua Dewan Penasehat Timnas AMIN (Anies-Muhaimin) Sutiyoso menilai ada potensi rusuh jika terjadi kecurangan Pemilu 2024.

“Memang potensi itu ada, akan terjadi kalau terjadi kecurangan, oleh karena itu harus sadar,” ujarnya saat ditemui di Markas Timnas AMIN, Menteng, Jakarta Pusat, Jumat (19/1/2024).

Menurutnya, KPU sebagai penyelenggara harus berdiri di semua sisi untuk menjadi mengayomi semua pasangan calon.

“Terutama di sini ada KPU yang bertanggung jawab penuh terhadap pelaksanaan pesta demokrasi ini, harus benar-benar dia berdiri di semua sisi. Mengayomi semuanya,” ujar Sutiyoso.

Mantan Gubernur DKI Jakarta itu juga meminta KPU untuk berperilaku adil dan segera menindak pelanggaran dengan memberikan sanksi sesuai tingkatannya.

Dia menjelaskan, di Indonesia telah beberapa kali mengalami kerusuhan. Salah satu peristiwa yang masih membekas di ingatan adalah kerusuhan pada Mei 1998.

Oleh karena itu, Sutiyoso berharap kasus-serupa tidak terulang kembali.

“Karena untuk recovery (pemulihan) nya itu, butuh waktu yang lama. Terutama juga kepada investor-investor, mereka tidak mau berisiko.

Kalau terjadi kerusuhan, modal dia hilang dan sebagainya, itu sangat berpengaruh,” tuturnya.

Dirinya menyarankan kepada para relawan AMIN bahwa ini adalah pesta demokrasi.

Sehingga jangan sampai terjadi suatu masalah atau konflik yang akhirnya menimbulkan kerugian yang amat besar bagi masyarakat.

 

 

Editor : Ian

Rosan Roeslani sambangi rumah Megawati yang menggelar open house
Politik

Tapakbatas.com- Rosan Roeslani, Ketua TKN Prabowo-Gibran, menghadiri open house terbatas di kediaman Ketua Umum (Ketum) PDIP Megawati Soekarnoputri. Jusuf Kalla Wakil Presiden ke-10 dan ke-12, menyebut silaturahmi itu sebagai pertanda…